wimax

Direktorat Jenderal Postel
DEPARTEMEN KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA



LATAR BELAKANG
1.Perkembangan industri jasa telekomunikasi belum memberikan kontribusi berarti bagi industri pendukung (manufakture) telekomunikasi.
2.Industri jasa telekomunikasi di Indonesia lebih menjadi pendorong ekonomi konsumsi daripada ekonomi produksi.
3.Hampir seluruh belanja modal infrastruktur operator jasa telekomunikasi diserap oleh vendor asing, hanya sebagian kecil (0.1-0.7 %) yang dibelanjakan di dalam negeri untuk produk asli nasional.
4.Industri nasional menemui berbagai masalah :
  • Belum ada kebijakan yg ramah investasi ( insentip pajak, regulasi bea masuk komponen/sub-assembly dan produk jadi,dll )
  • Kemampuan pendanaan R&D terbatas.
  • Technology follower dan tidak memiliki produk unggulan.
KEBIJAKAN PENGEMBANGAN INDUSTRI MANUFAKTUR TELEKOMUNIKASI
  • Market proteksi produk lokal dengan mempersyaratkan kandungan okal pada capex dan opex penyelenggara telekomunikasi;
  • Peningkatan kapasitas produksi dan kompetensi industri nasional melalui penelitian dan pengembangan;
  • Mendorong inovasi mengembangkan perangkat telekomunikasi produk unggulan.
-----------------------------------------------------------------------
WiMAX adalah singkatan dari Worldwide Interoperability for Microwave Access, merupakan teknologi akses nirkabel pita lebar (broadband wireless access atau disingkat BWA) yang memiliki kecepatan akses yang tinggi dengan jangkauan yang luas. WiMAX merupakan evolusi dari teknologi BWA sebelumnya dengan fitur-fitur yang lebih menarik. Disamping kecepatan data yang tinggi mampu diberikan, WiMAX juga merupakan teknologi dengan open standar. Dalam arti komunikasi perangkat WiMAX diantara beberapa vendor yang berbeda tetap dapat dilakukan (tidak proprietary). Dengan kecepatan data yang besar (sampai 70 MBps), WiMAX dapat diaplikasikan untuk koneksi broadband ‘last mile’, ataupun backhaul.

Perkembangan Teknologi Wireless
Standar BWA yang saat ini umum diterima dan secara luas digunakan adalah standar yang dikeluarkan oleh Institute of Electrical and Electronics Engineering (IEEE), seperti standar 802.15 untuk Personal Area Network (PAN), 802.11 untuk jaringan Wireless Fidelity (WiFi), dan 802.16 untuk jaringan Worldwide Interoperability for Microwave Access (WiMAX).

Pada jaringan selular juga telah dikembangkan teknologi yang dapat mengalirkan data yang overlay dengan jaringan suara seperti GPRS, EDGE, WCDMA, dan HSDPA. Masing-masing evolusi pada umumnya mengarah pada kemampuan menyediakan berbagai layanan baru atau mengarah pada layanan yang mampu menyalurkan voice, video dan data secara bersamaan (triple play). Sehingga strategi pengembangan layanan broadband wireless dibedakan menjadi Mobile Network Operator (MNO) dan Broadband Provider (BP).

Elemen Perangkat WiMAX
Elemen/ perangkat WiMAX secara umum terdiri dari BS di sisi pusat dan CPE di sisi pelanggan. Namun demikian masih ada perangkat tambahan seperti antena, kabel dan asesoris lainnya.

Base Station (BS)
Merupakan perangkat transceiver (transmitter dan receiver) yang biasanya dipasang satu lokasi (colocated) dengan jaringan Internet Protocol (IP). Dari BS ini akan disambungkan ke beberapa CPE dengan media interface gelombang radio (RF) yang mengikuti standar WiMAX. Komponen BS terdiri dari:
  • NPU (networking processing unit card)
  • AU (access unit card)up to 6 +1
  • PIU (power interface unit) 1+1
  • AVU (air ventilation unit)
  • PSU (power supply unit) 3+1
Antena
Antena yang dipakai di BS dapat berupa sektor 60°, 90°, atau 120° tergantung dari area yang akan dilayani.

Subscriber Station (SS)
Secara umum Subscriber Station (SS) atau (Customer Premises Equipment) CPE terdiri dari Outdoor Unit (ODU) dan Indoor Unit (IDU), perangkat radionya ada yang terpisah dan ada yang terintegrasi dengan antena.